Let's follow me!

Lawati Kedai Qaseh Gold Online

Tuesday, July 27, 2010

Perjuangan Solid?

Melalui hari-hari sebagai seorang hamba Allah.. Apabila telah menginfakkan diri ke denai yang penuh liku dan ranjau.. Katanya kita berjuang, namun sebenarnya jauh lagi perjalanan diri untuk layak bergelar pejuang, namun hakikatnya, kitalah yang mahu berjuang itu, maka kitalah yang digelar pejuang.

Menjadi pejuang agama bukanlah satu yang saja- saja, atau suka- suka, bukan yang kita lakukan bila tiba waktu lapang, tapi diri kitalah yang harus melapangkan masa untuk gerak kerja islam, perjuangan kita harus lebih serius, kerana kita adalah manusia yang sedar bahawa kudrat kita amat diperlukan dalam memerangi segenap penjuru serangan jahiliyyah yang sedang bermaharajalela disekeliling kita.

Manusia dan perasaan, ibarat irama dan lagu, tanpa perasaan, manusia hidup bagai bangkai tak bernyawa, bagai orang gila, oh, orang gila juga punya perasaan, pendek kata, manusia dicipta berperasaan, sedih, gembira, rindu, kecewa dan sebagainya.

Para pejuang agama Allah mestilah berhati keras? Saya didoktrin begitu meskipun diri ini belum layak mana bergelar pejuang, maka berubahlah saya dari seorang manusia yang sering berkata “ it hurt me” kepada manusia yang sering memotivasikan diri dengan berkata “ it make me strong!” , ia perlu dididik, kerana bilamana anda bersedia menjadi seorang yang ingin berjuang dijalan Allah, banyak benda baru yang anda harus pelajari, harus anda korbankan, meskipun perasaan diri sendiri. Perasaan rindukan keluarga, perasaan marah dengan sahabat, rasa penat sehingga benci melihat orang lain, panas baran dan pelbagai lagi kerenah perasaan adalah garam yang harus anda telan. Malah, kadangkala, anda harus menjadi matang sebelum usia anda sepatutnya matang.

Ayuh singkap tirai sirah, saat hijrah Rasullullah dan para sahabat ke Madinah, meskipun telah tiba ke Madinah dengan selamat, namun jiwa mereka masih penuh kerinduan dengan Mekah, sehingga Abu Bakar dan Bilal jatuh sakit, dan Abu Bakar disaat itu yang merasa badannya panas dingin berkata:-

“ Setiap orang ingin tinggal di tengah- tengah keluarganya, tetapi kematian lebih dekat dari tali terompahnya.”

Jika ingin diberi contoh, cukuplah dihidangkan dengan sirah Rasulullah dan para Sahabat yang sememangnya lebih berganda- ganda pengorbanan perasaan mereka dalam perjuangan menegakkan kalimah Allah, bukan sedikit kesabaran mereka menghadapi kerenah masyarakat jahiliyyah dahulu, maka, jika perjuangan ini kita lakukan Demi Allah dan ingin meneruskan perjuangan Baginda Rasulullah, latihlah diri kita menjadi sabar seperti Rasulullah dan sahabat.



Andai pula jika terjatuh hati dengan sahabat- sahabat yang sama- sama dalam gerak kerja, maka janganlah cinta itu dibawa dengan jalan orang yang tidak ditarbiyah dengan tarbiyah Islami, bukan tidak ada, Rasulullah dan isteri juga sama- sama berjuang, jadi jangan memendekkan aqal dengan menganggap kita harus mengeraskan hati sekeras- kerasnya, antara yang menjadi silapnya, bila ahli gerakan sering menjadi penyimpan perasaan nombor satu hingga diri sendiri yang rugi bila masing- masing ‘melepas’~kau tunggu aku, aku tunggu kau. yang pentingnya, perjuangannya nombor satu, namun amatlah mendukacitakan jika yang mengaku ahli gerakan islam, tapi dialah yang lebih hebat dalam bercinta secara tidak halal, apalah gunanya diwujudkan Unit Baitul Muslim, jika tidak dimanfaatkan sebaiknya, namun disaat inilah, pengorbanan perasaan menjadi taruhan, jangan jadikan perjuangan kita sia- sia, dan jangan jadikan diri kita penyebab ketidakcapaian matlamat sepanjang perjuangan bila maksiat berlegar- legar dalam kalangan ahli gerakan.

Ya~, kita ini manusia biasa, yang tidak sehebat mana pun, yang punya perasaan seperti insan lain, tapi, bilamana kaki ini sudah melangkah setapak kealam perjuangan, maka kaki inilah yang tidak boleh berundur lagi, teruskan perjalanan, teruskan perjuangan, perngorbanan perasan yang dituntut dari kita bukan sekadar- sekadar sahaja, tapi pengorbanan yang besar, saya pun, cuba untuk tidak hanya bercakap sahaja, tapi lakukannya!

No comments:

Post a Comment

#Pray4Gaza