Let's follow me!

Lawati Kedai Qaseh Gold Online

Friday, October 11, 2013

Kisah Tikus dan sahabatnya

Alkisah seekor tikus dan sahabat-sahabatnya...

Sang Tikus melihat daripada satu lubang tepi rumah untuk lihat petani dan isterinya sedang membuka satu bungkusan…

“Apa makanan dalam kotak ini?” bayang tikus tersebut yang kelaparan.

Sang Tikus terkejut melihat apa yang dikeluarkan petani dan isterinya berupa perangkap tikus!

Sang Tikus yang ketakutan balik ke kandang memberitahu kawan-kawannya, “Ada satu perangkap tikus dalam rumah Pak Ali! Ada satu perangkap tikus!”

Ayam yang sedang tidur, bangun dan menggaru dan menaikkan kepalanya lalu berkata, “Sang Tikus, ana tahu ini ialah masalah besar untuk enta, tapi ini tak ada kena mengena dengan ana… Ana tak kisah pun, jangan kacau tidur ana.”

Kecewa, Sang Tikus pun mencari Sang Kambing yang juga rakan karibnya untuk memberitahu berita perangkap tikus.

Tuesday, July 16, 2013

Rezeki melimpah ruah

Kita jarang-jarang bersyukur terhadap rezeki yang berupa makanan yang kita terima setiap hari. Tetapi jika kita bersyukur, Allah telah menjanjikan akan menambah lagi rezeki orang itu dan sebaliknya jika tidak bersyukur mereka akan mendapat azab yang amat pedih.

Dari al-Quran, “Jikalau sekiranya penduduk negeri-negeri beriman dan bertakwa, pastilah Kami akan melimpahkan kepada mereka barakah dari langit dan bumi…” (Al-A’raf: 96)

Apabila dikatakan takwa, ia meliputi ruang lingkup yang begitu luas iaitu termasuk melakukan segala amalan yang disuruhi Allah iaitu yang termasuk di dalam rukun Islam, melakukan segala ibadat, zikir, tasbih, tahmid, mengerjakan segala amalan sunat dan sebagainya. Mengenai ibadat, Nabi Muhammad s.a.w. telah bersabda: “Tuhanmu telah berfirman: ‘Wahai anak Adam,sempatkanlah untuk beribadah kepadaKu, maka Aku akan penuhi hatimu dengan rasa kaya dan Aku akan penuhi kedua-dua tanganmu dengan rezeki. Wahai anak Adam, janganlah kamu menjauhi Aku, maka Aku akan memenuhi hatimu dengan kefakiran dan kedua-dua tanganmu dengan kesibukan’.”(H.R Imam Al-Hakim daripada Mu’aqqal bin Yassar r.a.)

Didalam al Quran ada dinyatakan bahawa sesiapa yang tidak bersyukur maka Allah akan mendatangkan azab yang pedih kepadanya, sebaliknya sesiapa yang bersyukur Allah telah menjanjikan ni’mat kepadanya. Ayatnya Bermaksud: “Dan (ingatlah juga), tatkala Rabbmu memaklumkan: ‘Sesungguhnya, jika kamu bersyukur, pasti Kami akan menambah (ni’mat) kepadamu, dan jika kamu mengingkari (nikmatKu), maka sesungguhnya azabKu sangat pedih.”

Imam Al-Bukhari meriwayatkan dari Abi Hurairah r.a., ia berkata, aku mendengar Rasulullah s.a.w. bersabda yang bermaksud: “Siapa yang suka untuk dilapangkan rezekinya dan diakhirkan ajalnya (dipanjangkan umurnya, maka hendaklah ia menyambung tali silaturrahim.”

Dalam al-Quran ada disebut bahawa orang yang besedekah akan mendapat balasan yang berlipat-ganda. “Sesungguhnya orang-orang lelaki yang bersedekah dan orang-orang perempuan yang bersedekah, serta mereka memberikan pinjaman kepada Allah, sebagai pinjaman yang baik (ikhlas), akan digandakan balasannya (dengan berganda-ganda banyaknya), dan mereka pula akan beroleh pahala yang mulia. (Al-Quran Surah al Hadid, Ayat 18)

Daripada Abi Dhibah berkata: Usman Ibnu Affan r.a berkata, Sesungguhnya saya perintah kepada mereka supaya membaca surah “al-Waaqiah” tiap tiap malam. Sesungguhnya saya dengar Rasulullah s.a.w. bersabda: “Sesiapa membaca surah ‘al-Waaqiah’ tidak akan jadi miskin selama-lamanya.”
Memperbanyak istighfar, memohon keampunan kepada Allah adalah salah satu cara untuk memperolehi rahmat dan diberi rezeki dari arah yang tidak di sangka-sangka.

Hadis Nabi s.a.w. bermaksud: “Barangsiapa tekun beristighfar, nescaya Allah mengadakan baginya jalan keluar dari tiap-tiap kesempitan serta diberi rezeki dari arah yang tidak  di sangka-sangka.” (H.R. Abu Dawud, Nasa’i, Ibnu Majah dan Hakim)

Rasulullah s.a.w. telah bersabda yang bermaksud: “Seandainya kamu bertawakkal kepada Allah dengan sebenar-benar tawakkal, pasti kamu diberi rezeki sebagaimana burung diberi rezeki, ia pagi hari lapar dan petang hari telah kenyang.” (H.R Umar bin al-Khattab dari Imam Ahmad, At-Tirmizi dll.) Hadis ini bukanlah bermaksud supaya kita diam sahaja dan tidak melakukan apa-apa dan mengharapkan pemberian dari Allah, malah jika kita fahami, dalam hadis ini, dan melihat kelakuan burung, ia keluar pada pagi hari berterbangan dan berkicauan ke sana kemari untuk mencari rezeki dan akhirnya akan diberi rezeki yang ditemuinya di mana-mana.

Dalam al-Quran terdapat satu ayat yang menyatakan tentang orang yang berhijrah akan memperolehi banyak rezeki. “Barangsiapa berhijrah di jalan Allah, nescaya mereka mendapati di muka bumi ini tempat hijrah yang luas dan rezeki yang banyak.” (An-Niza’: 100)

Belajar ilmu Feqah termasuk juga di dalam perkara yang mendatangkan rezeki seperti mana tersebut dalam hadis Rasulullah s.a.w: “Barangsiapa belajar ilmu Feqah (mendalami ilmu agama) padahal ia berkehendak ingin mendirikan agama Allah Taala, nescaya memadai oleh Allah Taala bagi dia akan segala yang dicita-citanya dan memberi Ia rezeki akan dia dengan tiada terkiranya dan tiada diusahanya yakni dimudahkan oleh Allah akan rezekinya dengan tiada diusahainya dan tiada dibicarakannya.” 

Sebagai ingatan kepada kita semua dalam memburu kekayaaan dan kesenangan, di bawah ini diturunkan hadis Nabi s.a.w. sebagai panduan, yang bermaksud: “Barangsiapa yang kehidupan duniawi menjadi tujuan utamanya, nescaya Allah menjauhkan dirinya dari tujuannya, dan meletakkan kefakiran di hadapan biji matanya. Ia tidak mendapatkan kehidupan dunia, melainkan apa yang telah ditentukan baginya. Barangsiapa yang kehidupan akhirat menjadi niat utamanya, nescaya Allah akan menyatakan dirinya dengan tujuannya, dan menjadikan kekayaan dalam hatinya sekaligus mendapat kehidupan duniawi. Dan (perlu diingat), kehidupan duniawi adalah hina.” (H.R. Ahmad, Ibnu Majah dan Tirmidzi.)

Dalam sebuah hadis Qudsi, Allah s.w.t. berfirman: “Wahai manusia, sekiranya engkau takut kepada neraka sebagaimana engkau takut kepada kemiskinan, nescaya Aku akan memberi kekayaan kepadamu daripada jalan yang tidak dapat engkau jangkakan.” Hadis Qudsi, Imam al-Ghazali, Nasihat dan Bimbingan. Tahqiq: Dr. Abdul Hamid Salil Hamdan

credit to: - http://rahsiarezeki.com

Thursday, June 27, 2013

Ujian sebagai penguat kasih sayang suami isteri

20 Jun 14 (Khamis) - Lebih seminggu si dia berfikir-fikir sama ada untuk menyertai Perkemahan Perdana Sekolah di Pahang atau Kem Kecemerlangan Akademik di Port Dickson. Both dia ada peranan dia. Tapi hari kejadian dia kena pilih 1 la. Banyak kali dia tanya pendapat aku.. Aku pun xfaham kenapa dia berat sangat nak tinggalkan isteri dia ni. baru 6 bulan 2 minggu kot.. Dia nampak risau sgt nk tinggalkan aku. Biasa kalau pergi usrah ke apa2 program  ke, xdela susah sangat nak decide untuk join. 

21 Jun 14 (Jumaat) - Setelah masak berfikir..cik abg pun buat keputusan utk menyertai perkhemahan di Pahang. Itupun dia masih berat lagi untuk beritahu aku yang dia akan ke Pahang.. That decision means abg kena pergi dalam pkul 2ptg, selepas solat Jumaat. So..he's plan for me utk ke Serdang, rumah kakak aku. Sebabnya, dia takkan biar aku tinggal sesorang kt rumah.. walaupun xsampai 2 hari. He's decide to hantar aku by car. tp sekeras-kerasnya, aku minta padanya utk ke sana menaiki KTM. Yela..dia nk hantar, lepas tu kne rushing balik pulak.. dgn minyak, tol bagai.. membazir je. lagipun, kalau naik KTM, naik jela.. pastu duduk. kt Serdang pun, kkk boleh jemput, kan?

So...aku pun siap2.. bawa brg sket2 je..  Terus gerak pagi tu jugak, dalam kul 10 lebih kot. Dalam perjalanan, aku rodger sahabat MPP yang rancangnya nak buat reunion kt Putrajaya hari Ahad, Whoah! dapat join nih! Lagi2 sahabat nak dtg amek kt umah kakak.Rindu diorg semua!!! Tengahari tu alhamdulillah aku selamat sampai di rumah kakak. Abg pula bertolak ke Pahang selepas solat Jumaat. Abg gerak tu, abg mesej sepatah jugak kt aku.. pastu kami bermesej, smpai ptg, tanya dia, either da sampai atau belum. Tp no respon. "Oh, mungkin dia sibuk". Malam tu, aku mesej dia lagi.. tapi.. no respon jugak. Hm.. hati da xsedap. sebab aku xdapat hubungi dia.. ternyata, tempat perkhemahan dia xde line!

22 Jun 14 (Sabtu) - Okay, kt rumah kakak, xde buat apa2 pun.. just main dengan anak2 sedara je. Sikit2 jela. Xboleh main lasak2.. cik abg da pesan awal2..jgn angkat bende berat, etc... aku memang patuh la.. kakak aku pun tahu.. dia selalu ingatkan aku pesanan suami tercinta aku ni. hihi... Malamnya, aku rasa excited sgt nak jumpa shbt2 MPP.. Okay, da prepare baju utk esok! Bestnye..dapat naik boat ramai2.. aku pun tido awal..

23 Jun 14 (Ahad) - Seadang aku tido dengan kakak n anak2 sedara aku.. Bermula di sinilah kejadian yang tak disangka-sangka berlaku.. Allahhurabbi... 
kejadian sabenar yg telah dipendekkan ceritanya

  ..... 

sebahagian rakan dan sahabat yang saling memberi semangat dan kekuatan
Tak jadi aku nk sertai gathering kat Putrajaya. Namun, Allah pertemukan kami di Hospital Serdang.
Alhamdulillah...

Mereka sampai sebelum suami aku sampai lagi.. xsure dalam pukul berapa.. tengahari kot, nak dekat zuhur masa tu. syukur la waktu itu suami telah dapat dihubungi...

Kalau x, aku mmg berair mata jela.. Nak cakap xboleh..sebak di dada.. Since laki aku da dimaklumkan, aku sedikit lega..


Ha.. ni la kekasih aku. Kekasih dunia akhirat, in shaa Allah. Kalau aku tgk gambar ni, teringat masa dia sampai di wad aku.. Mase tu, ada sahabat dia, namanya Hj, Nan, isterinya dan seorang anaknya. Dia da macam abah kami da kat seremban.


Sewaktu laki aku sampai di wad, aku memandangnya, berat untuk mengukir senyuman buatnya.. Dia mendakap sahabatnya itu, dan menangis. terlalu murah air matanya.. aku sebak yg teramat..!! Air mataku pula mula deras kembali. Allahhh... Dia terus mendakapku, dan membisikkan aku, "xpe syg, kuat, ya. in shaa Allah, ada rezeki lagi lepas ni.."

Terima kasih, wahai suamiku.. atas segala kebaikanmu terhadapku.. Semoga Allah memuliakanmu atas segala kebaikan yang abg lakukan terhadap sy.. Semoga ada rezeki untuk kita lepas ni..

Doakan kami, ya semua..


Saturday, April 27, 2013

PRU13: Jangan jadi golongan Buta mata hati

Dalam seerah berkaitan peristiwa hijrah yg sentiasa disyarahkan mungkin sejak puluhan tahun yang lalu Nabi saw dan Abu Bakar ra telah menjadikan gua Thur sebagai tempat perhentian sementara sebelum berhijrah ke Madinah.

Perjalanan yg jauh & kritikal itu semakin mnguji apabila Arab Quraisy membuat satu tawaran yg hebat bagi sesiapa saja yg dapat mmbawa Nabi saw hidup atau mati...

Perjalanan Nabi saw dan Abu Bakar dipandu oleh Abdullah b Uraiqit yg merupakan seorang musyrik seperti yg disebut oleh para ulama hadis contohnya al Hafiz Ab Ghaniy al Maqdisiy dan disepakati oleh al Nawawi dan al Suhailiy.

Gitu juga bilasampai ke Madina, baginda Rasul saw telah menjalinkan hubungan dengan yahudi dalam keadaan mereka terkenal dgn sikap anti para nabi, penipuan & penganiyaan..

Adakah Nabi saw tak tahu tentang kejahatan mereka ??

Tentulah Nabi saw mengetahuinya tapi itulah keindahan Islam, buka ruang utk perbincangan & usahasama, asalkan tidak menggadaikan prinsip dan ..

Yang menariknya dlm liku seerah Nabi saw yg tercinta ramai ahli kitab yg akhirnya masuk Islam apabila dpt mengenali Nabi saw & Islam berkat muafakat yg terjalin..

Abdullah bin Salam, Ummul Mukminin Juwairiyyah bt al Harith, Ummul Mukminin Safiyyah bt Huyai dan Zayd bin Su'nah adalah sebahagian dari kaum Bani Israel yg telah memeluk Islam natijah usaha sama y dimeterai antara Nabi saw & kaum Yahudi..

Ertinya persefahaman dlm kedua bentuk kerjasama ini samada oleh Abdullah bin Uraiqit ataupun yahudi ..

kerjasama ini biarpun pada awalnya klihatan membahayakan Umat Islam tapi ternyata dihujungnya membuka ruang besar pada non muslim utk mengetahui keadilan & kebenaran Islam..

Atas prinsip ini tindakan PAS mewujudkan kerjasama dgn DAP adalah berpandukan episod tahaluf ( persefahaman ) spt yg dikemukakan dlm format zaman Madinah...

Jadi moga serangan2 oleh golongan juhalak yg tak memahami fiqh seerah ( inti sejarah Nabi saw ) ini terjawab dgn memahami prinsip ini.

Konteks negara berkebajikan pula tidaklah mengenepikan hasrat penegakan negara Islam yg selama ni menjadi niat PAS bahkan ia adalah suatu yg wajib ada dlm diri setiap muslim yg mukallaf, bukannya perjuangan PAS saja..

Tetapi dlm seerah Umar al Faruq ra baginda pernah memberhentikan perlaksanaan hudud semata2 meraikan keadaan ekonomi yg tak stabil bila kemarau berlanjutan mnybbkn masyarkat mencuri utk menampung kehidupan bukannya utk bermegah...

Sama seperti harini tentulah belum layak dikemukakan hudud dalam keadaan sebahagian besar dari kaum muslimun hidup di flat, gaji sebagai pemandu, pekerja bawahan menyebabkan ekonomi yg belum stabil..

Buktinya sila lihat mengapa begitu banyak tawaran pinjaman 'ahlong' yg ditampal dimana2 sahaja yg menunjukkan betapa ramai kalangan masyarakat yg terlibat mmbuat pinjamn utk mnyara hidup..

Saya meyakini tindakan PAS mniadakan Hudud adalah bersifat temporary mnampakkan kmatangan berpolitik ..

Nanti bila harta @ ketiadaan tol & berbagai kemudahan percuma yg selama ni bersifat harta dimiliki oleh segelintir golongan elit dipulangkan kpd masyarakat...

Harta negara da dibahagikan secara saksama tapi kalian masih lagi mencuri... Maka itulah yg layak dikenakan had ( tindakan ikut peruntukan jenayah )..

Ayuh mari beri PR peluang, cuma sekali ...

kerana ia adalah dibenarkan dlm peluang democracy yg jadi pengangan negara.,

Gambar di bawah adalah kajian oleh Imf, jangan sabotaj diri seperti komen orang yg buta mata hati..


Shared by Ustaz Zahazan Mohamed .

#Pray4Gaza