Let's follow me!

Lawati Kedai Qaseh Gold Online

Tuesday, June 28, 2011

Hikmah itu indah

Ketika jauh dari keluarga, sahabatlah sebagai penggantinya.
Sahabat yang baik bagaikan orang tua,
yang tak pernah bosan untuk mengingatkan kita, jika kita salah dan lupa.
Terkadang sahabat seperti saudara, tempat curah hati dan berbagi cerita.
Sahabat juga laksana guru, yang selalu ada ketika kita tak tahu.

Namun, terkadang, sahabat seperti anak kecil yang manja,
Perlu dibimbing dan dibina, agar tumbuh dewasa, sehingga mampu dan bisa,
menikmati hidup di dunia, serta memetik hikmah yg tersirat dibaliknya.

Aku dan Dia, adalah dua sahabat, yang akrab.
Selalu mengisi dan melengkapi.
Kekurangan teman tak perlu dimaki, tp diperbaiki.
Begitulah prinsip hidup yang secara tidak sengaja mereka sepakati.


Pada suatu hari, ditepi jalan raya, aku berdiri sendiri,
Sambil melihat2 jam ditanganya. Mundar mandir, berbolak balik tak menentu,
Seperti orang yang sedang gelisah menunggu.

Peluh mulai mengalir dikulit wajah Aku,
Aku mengerut kening menahan panas Sang Suria,
Yang mulai tegak lurus dikepala..
Akhirnya Aku pun tersenyum, krn Dia telah pun muncul..

Spontan Dia berkata : “betul kata orang, menunggu adalah hal yg sangat membosankan”
Dengan tenang dan seulas senyum dibibir,
Aku menjawab : “ternyata menunggu itu salah satu cara melatih kesabaran.Hehe”
“betul, betul.. Disebalik apa yg terjadi, pasti ada hikmah yg tersembunyi.” tambah Dia. Aku dan dia pun tertawa bersama, sambil menunggu kenderaan awam.

Tak selang berapa lama, bas awam yang Aku dan Dia tunggu sudah tiba.
Tapi apa hendak dikata, hanya tinggal 1 tempat duduk sahaja yang kosong.
“tidak mengapa", kata Dia.
“hmmmm, rasanya inilah balasan membuatkan orang menunggu lama” tambah Dia.
“hehehe” tawa Aku.

Bas bergerak laju membelah jalan raya, tak berapa lama,
salah seorang penumpang turun, Dia pun duduk di tempat penumpang itu.
Disalah satu perhentian, seorang tua naik dan berdiri berdekatan pintu bas.
Lalu Aku pun menawarkan pak tua itu untuk duduk dikerusi Aku.
Akhirnya pak tua itu duduk, dan Aku pula berdiri.
“Ya, ternyata menaiki bas awam juga adalah salah satu cara melatih kesabaran” monolog Aku.
"Hidup ini memang sulit, kenapa harus menambah kesulitan?
kenapa kita tidak menikmati sahaja, ya atau tidak?” Aku berkata pada diriku sambil tersenyum.

Tibalah mereka ditempat yg dituju. Ditepi sungai, sungai yg indah dan luas.
Suasana yg sejuk dibawah rindangnya pepohonan ditepi sungai itu.
Aku dan Dia pun mengeluarkan kailnya.

Hanya beberapa minit setelah melemparkan kailnya, terus mendapat ikan.
Dilempar lagi, dan dapat lagi.
Aku berkata “Dia…Ini adalah balasan bagi orang yg sabar berdiri di dalam bas tadi.”
Dia pun yg dari tadi belum mendapat ikan,
hanya tersenyum dan mengangguk2an kepala.
Selang 1 jam, Dia masih belum mendapatkan ikan,
Aku pun berdiri dan menghampiri Dia,
“ternyata memancing juga adalah salah satu cara melatih kesabaran”
ucap Aku sambil menepuk2 bahu temannya itu..Dia pun tertawa.

Kedua-dua mereka pulang menikmati rezeki dari Allah itu bersama-sama..

Daripada cerita di atas, terdapat pelbagai nilai yang boleh dikongsi bersama..
Sahabat adalah bayang-bayang kita..
juga seperti tubuh badan kita..
Apabila dicubit peha kiri, peha kanan juga terasa..

Bagaimana mahu menjadi sahabat yang baik untuk sahabat yang terbaik..?
Apakah perlu dituruti semua kehendak sahabat kita?
atau apakah perlu menambah beban fikiran sahabat kita?
atau apakah perlu dibelai manja sahabat kita?
atau apakah perlu dibiarkannya dengan masalah-masalah yang ditanggungnya?

atau...
bertindaklah sewajarnya..
bertindaklah semampunya..
untuk membuatnya gembira..
untuk membuatnya bahagia..
untuk menjadikannya ceria dan senyum sentiasa..
untuk mengurangkan rasa sakit dan bebannya..

Doa segala kebaikan untuk sahabat itu pasti..
Membantunya dalam keadaanya tidak mengetahui..
biar Allah sahaja yang tahu..

Aku terfikir..
Adakah aku seorang sahabat yang membantu atau menyusahkan?
Adakah aku seorang sahabat yang menggembirakan atau menyedihkan?
Adakah aku seorang sahabat yang merisaukan atau melegakan..?

Buat semua sahabatku,
Kerana Allah aku bersahabat denganmu..
dan kerana Allah aku mengambil tahu tentangmu..
kerana Allah jua aku begini..

Maafkan aku jika aku bukan seperti yang kamu mahu..



*cerita di atas tidak ada mengena dengan yang hidup atau yang telah meninggal dunia.
Sama-samalah kita mengambil hikmah disebaliknya.

No comments:

Post a Comment

#Pray4Gaza